Saya dan Konata

Parah, ternyata pola belajar Konata dan saya sangat serupa. Sayang dia cuma karakter fiksi, masih SMA pula. Padahal kalau dia betul-betul ada, lalu satu kampus (dan satu jurusan) dengan saya, saya dan dia bisa belajar bersama-sama๐Ÿ˜†

solo hunting, desho, desho
“Solo hunting, desho, desho.”

Nah, begini. Saya terperanjat sewaktu menonton episode keempat dari anime Lucky โ˜† Star hari Jumat, 11 Mei 2007. Adapun yang membuat saya terpaku penuh malu di hadapan layar monitor adalah kisah Konata yang sedang menghadapi ujian. Dan sebagaimana prosedur yang baku, yang dilakukan manusia sebelum ujian adalah belajar. Jadi, Konata pun belajar. Nah, cara belajarnya ini, yang mirip dengan saya.

* * *

0.00 AM
Dikisahkan bahwa Konata baru mulai belajar pada pukul 12 tepat. Pukul 12 malam. Dengan penuh semangat, dia mulai belajar. kenapa ia mulai pada pukul 12 malam? Kenapa tidak mulai pada sore hari? Kenapa tidak setelah makan malam? Apa yang dikerjakannya sampai saat itu? Wallahualambishshawab.

0.30 AM
Tiga puluh menit pun berlalu. Konata, menghela napas. Lalu ia berbisik; “Istirahat dulu. Tiga puluh menit.”

1.00 AM
Tiga puluh menit berlalu lagi. Konata sedang membaca manga. Ketika ia menyadari waktu istirahatnya sudah lewat, ia terdiam, lalu bergumam; “Tiga puluh menit lagi. Tiga puluh menit lagi.”

1.30 AM
Nah, sekarang Konata sudah berhenti membaca. Belajarkah dia? Wah, belum. Pasalnya, dia tiba-tiba teringat; “Wah. Haruhi sudah mulai.” Jadi, dia pun menonton.

2.00 AM
Haruhi pun selesai. Konata malah mengeluh; “Sudah pukul dua? Wah, tidak bisa lagi. Mesti tidur dulu.” Dengan demikian, rencana pun berubah — tidur selama tiga jam, bangun pukul lima shubuh, dan mulai belajar.

5.00 AM
Maaf. Tidak terjadi apa-apa. Tangan Konata sudah lihai mematikan alarm tanpa bangun.

Pagi Hari
Konata pun tertawa. Ia tidak jadi belajar. Hari sudah pagi.

* * *

Setelah itu, saya pun terdiam. Kisah ini terlalu mirip… Terlalu mirip…๐Ÿ˜ก

Nah, beberapa teman saya mengaku sudah menggunakan metode serupa untuk belajar. Ada lagi yang punya kebiasaan yang sama di sini?๐Ÿ˜†

In God We Trust. RosenQueen, company.

48 thoughts on “Saya dan Konata

  1. SAYA!!!

    Saya selalu mulai belajar diatas jam 11 malem. Alesannya, saat itu orang2 di msn udah pada Offline (dibawah jam 11 isinya chatting), terus malem2 itu suasananya sunyi senyap dan tenang, pas banget buat belajar. Tapi mulai jam 11 pun, diselingi blogwalking, liat2 wikipedia, etc etc *halah*.

    Nah kalo dah mulai kyk gini, ini ada tips2, smoga berguna, hihihi :
    1) Nyalakan musik Rock. Jangan yg slow, ntar ngantuk. Musik2 keras yg catchy kyk Dir en Grey ato Laruku *hoho*

    2) Tulis gede2 di depan meja belajar “UDAH TAU BEGO, MAKANYA BELAJAR, EMANG MAO FAIL?” kyk tagline filem horor. Ato mungkin yg nasionalis bisa nulis “BELAJAR, DEMI BANGSA DAN NEGARA” *halah*

    3) Budidayakan “Kiasu” ala Singaporean. Pikirin temen2 anda yg juga pada belajar, aduh jam segini pasti si A udah kerjain 100 soal, si B udah 1000 soal, si C apalagi, jadi kita terstimulasi buat belajar lebih niat.

    4) Reward diri anda. Wah kalo buku ini dah kelar dibaca malem ini, besok saya akan mentraktir diri saya dengan Gelatto, yay!

    5) Inget dosen2 yg baek, yg mengajar dengan penuh kesabaran.Gak enak kan kalo ngecewain mereka, makanya belajar, hauhahaha.

    6) HINDARI belajar bareng temen! Selaen gampang ngobrolnya, kalo temen2 belajarnya udah lebih advance, kitanya malah jadi stres. huhuhu

    Kyknya masi banyak yg laennya, lupa. Yah smoga berguna. Saya sudah 3 taun mengalami hal serupa, hauhahaha.

  2. Numpang nimbrung nih Mas…
    Hehehe.. Sekarang saya kadang2 begitu Mas. Tapi, pas waktu SMA, saya rajinnya kayak orang gila!

    Pulang sekolah jam 13.20, trus makan, buru-buru, soalnya jam 1400 ada pelajaran tambahan. Selesai jam 4 or 5 sore, pulang ke rumah yang jauhnya tiga kali naik oplet or bis. Itupun harus rela berdesak-desakan dengan orang kantoran dan anak sekolahan lain yang baru pulang.

    Pulang ke rumah, mandi, trus belajar sampe maghrib. Maghrib usahakan di masjid, biar dapet pahala banyak dan doanya terkabul.

    Pulang dari masjid, jgn makan, entar ngantuk. Trus ngaji, biar makin makbul doanya. Trus kalo udah adzan Isya, sholat dulu. Pulangnya baru makan yang banyak (sampe sekarng saya makan sehari cuma dua kali). Habis makan belajar lagi. Ga usah nonton TV, soalnya pasti dimatiin sama Ibu. (Terima kasih Ibu…)

    Nah, tiap dua jam. Berhenti. Keluar kamar (yang sumpeknya bukan main), jalan-jalan ke teras. Ngeliatin para tukang yang biasanya baru pulang kerja naek sepeda sambil keringetan. Penuh perjuangan.

    Belajar lagi. Kalo udah dua jam, berhenti. Istirahatnya jalan-jalan. Kalo ngantuk, bikin susu or kopi. “Jangan sampe malam ini hilang dengan sia-sia”.

    Jam 1 or jam 2 tidur. Jangan lupa matiin lampu, biar pertumbuhan badan optimal dan tidur efektif. Kata guru saya, tidur yang baik itu yg efektif, bukan yang lama. Jam setengah lima bangun, (minta dibangunin Ibu tentu saja :p). Kalo malas, paksakan diri. Dan bilang dalam hati “Oi pemalas! Kamu mau lulus ga?”

    Sholat shubuh jgn lupa di masjid. Trus berdoa sambil terngantuk2… Jarak masjid ke rumah 130 kaki, jadi cukup untuk olahraga ringan di pagi hari. Pulang, mandi air hangat (terima kasih Ibu) dan sarapan ringan (sekali lagi, terima kasih Ibu).

    Siapin buku, berangkat dari rumah ke sekolah jam setengah enam pagi, biar ga ketinggalan bis kota. Rebutan dengan pedagang sayur dan mahasiswa yg kuliahnya di kota.

    Sampe di sekolah, ngaji bentar. Ketawa2 sekali-sekali, sambil melupakan kemiskinan diri. Nah, pas guru yg agak tak terlalu berguna ilmunya dateng, main catur di bangku belakang. Wakakaka..

    Eh, sori nih jadi curhat djaman esema saya dulu. Sayang sekali, kebiasaan orang gila saya dulu itu, ga berjalan sampe sekarang.

    Entah kenapa. Mungkin di beberapa hal, kita mirip Bung.. :p

  3. hmm,, Ma sih ga bisa tidur malem,, (padahal anak FK terkenal suka ga tidur,,) ga belajar juga siangnya,, kalo iseng, buka internet,, bikin design pin, makan, tidur,, di kampus doang andalan belajarnya,, padahal bahan kuliah banyaaak banget,,

    Intinya, Ma sih lebih parah,,๐Ÿ˜‰

  4. Gw sih tipe kebalikannya. Tidur cepet tapi bangun pagi. Bukan sistem kebut semalam tapi sistem kebut sepagian lol.

  5. masing-masing punya cara, tentu punya kelebihan dan kekurangan dgn cara-cara itu, bukankah kemampuan masing-masing tidaklah sama?

  6. Difo, memangnya kamu punya anak namanya Geddoe? Sejujurnya nama anak laki-laki Geddoe itu sedikit mengerikan.

  7. Iya, kadang-kadang saya juga seperti itu. Hmm.. jangan-jangan nalurigaya atau pola belajr itu memang sudah ada dan mengendap di masing-masing kita ya? Alami …
    *ngeles*
    Lalu kemudian tinggal siapa yang memilih memunculkannya atau memilih untuk tidak memunculkannya…

    Nah, beberapa teman saya mengaku sudah menggunakan metode serupa untuk belajar. Ada lagi yang punya kebiasaan yang sama di sini?

    Mau tambah teman yang senasib ya?

    Eh, pernah “gak sukses” ga pola ini, hingga kemudian telah diputuskan untuk dipraktekkan berulang-ulang dan akhirnya jadi kebiasaan?๐Ÿ˜›

    Lhaa iya nih, kok jadi menjelma seolah-olah punya keturunan bernama Geddhoe? Gejala apa ini? *aneh*

  8. kalo saya belajar pas pagi2. kalo malem biasanya abis tidur, pas bangun pagi udah lupa lagi ketelen mimpi, jadi belajarnya pas pagi aja bo’ong banget padahal aslinya nggak pernah belajar khekhekehkehke.๐Ÿ˜†

  9. Ga,, Ma malah mikirnya Geddoe mau ngikutin Abu abu yang laen,, makanya Ma nanya,, udah mau manjangin jenggotan apa blom??

    udahan belajarnya?? apa harus nunggu malem??

  10. Saya mau membersihkan nama Abu nih. Kasihan ‘kan kalau nama Abu melulu identik sama yang gerah-gerah. Kalau yang keren kayak saya juga pakai, nama Abu bisa baik lagi… 8)

    *ditimpuk traktor*

  11. yang keren kaya siapa?????????????

    emang identik ama yang gerah,, identik ama yang jenggotan kali,,๐Ÿ˜‰

    Jenggot nabi : Sedikit.

    yup,, udah sesuai,,๐Ÿ™‚

    btw,, kayanya udah ga sibuk,, (udah ngomen lagi,,) ditunggu headernya,,๐Ÿ™‚

  12. makanya,, ganti tuh about-nya,,๐Ÿ˜›

    tapi kalo ujiannya masih lama kok belajarnya dari sekarang,,??
    (pertanyaan dari orang males sejati, yang udah mau UAS tapi blom siap siap,,๐Ÿ™‚ )

  13. Emang situ suka olahraga? kan enggak suka hal-hal yang tidak menghasilkan hal yang konkrit *dejavu*

  14. Pingback: boekan poedjangga « ๆŽ้ฆ™็‘ฉ | Lว Xiฤng Yรญng

  15. klo blajar cuma mbaca doang kayanya ga banget d, jadi baiknya tuh blajar trus sedia-in buku catatan yang buat kita bawa sehari-hari tadinya gw ga mau pake cara ginian tapi setelah brasa manfaatnya baru d…jangan blajar kemaleman tar yang ada ngantuk kaya gitu..he.he..sok dewasa banget siy…

  16. Pingback: Aku Pulaaaaaang!! « cK stuff

  17. Pagi Hari
    Konata pun tertawa. Ia tidak jadi belajar. Hari sudah pagi.

    * * *

    Setelah itu, saya pun terdiam. Kisah ini terlalu miripโ€ฆ Terlalu miripโ€ฆ๐Ÿ˜ก

    *ngakak guling-guling*

    *susah berhentinya nih*

    Makanya, blajar!!๐Ÿ˜ฎ

    -btw, gara2 postingan ini saya dihantui kegagalan belajar buat UAS hari ini lho…๐Ÿ˜Ž

  18. [kagum…]

    saya hanya belajar lebih kurang 5 menit sbelum ulangan [jika guru mengijinkan… :P]

    heheheh…

  19. Me too๐Ÿ˜†
    so what gitu loh kalo blajar kaya gitu,toh nilai gue yang penting kaga Nasakom (nilai satu koma)
    Peringatan pemerintah >>>
    mengikuti perkataan eve zero dapat menyebabkan telat lulus satu semester, nilai IP satu koma, dan ancaman di DO dari UI๐Ÿ˜†

Comments are closed.